Mungkin keluargaku adalah salah satu dari ratusan keluarga yg kompak nge-fans sama rasa pedas. Stiap makan, seenak apapun makanannya pasti deh dibubuhi banyak sambel. Kalau bibir tidak ndower dan badan keringetan kayak habis lari marathon gara-gara kepedasan.. rasanya ada yg kurang deh di ritual makan kali itu.

Nah, kali ini aku pengen kenalkan satu sambel yg jadi ciri khas meja makan di rumah, karena hampir selalu tersedia. Namanya Sambel Mbuh. Kenapa dinamai Mbuh ? Dulu sih aku pikir karena kalau udah makan sama sambel ini biasanya jadi lupa sama keadaan. Mbuh.. sakarep bodi melebar ke mana-mana, yg penting makan jalan terus hehe😀 Tapi ternyata, disebut Mbuh, karena mamaku keliru ngucapin-nya. Yup, sambel ini adalah modifikasi dari sambel Mbeh punya Bali itu. Isinya rajangan (irisan tipis) bawang merah dan lombok. Kalo sambel Mbeh disajikan dalam keadaan mentah (cuma diguyur minyak), kalau sambel Mbuh semua ingridients itu digoreng. Kata mama, biar tahan lama.

Biasanya kalo di rumah yg bikin pembantu. Tapi, aku penasaran juga gimana bikinnya. So, liburan kemarin aku wanti-wanti mereka untu manggil aku kalau pas mau masak Sambel Mbuh. Bener aja, begitu pulang dari Bandung si Mbak dah woro-woro mau bikin sambel Mbuh. Meski capek, akhirnya aku pun masuk dapur juga. Ternyata caranya, guamppaaang banget!

Siapkan bawang merah 1 ons dan cabe merah 1/2 ons. Rajang semuanya.

bahan21
Panaskan minyak. Nah, kalau ini ukurannya terserah kita. Kalau nggak mau terlalu berminyak, asal bawang merah bisa kerendam semua cukup. Tapi kalau mau yg berminyak banget (kayak sambel Mbeh yg asli), banyakin aja minyaknya.

Goreng bawang merah sampe kuning kecoklatan kayak bawang goreng biasanya gitu. Tiriskan

goreng-bawang

Goreng cabe merah (pakai minyak bekas goreng bawang tadi). Tidak usah terlalu lama, asal sudah layu merata saja.

goreng-cabe

Lalu masukkan lagi bawang goreng. Tambahkan terasi kering 1 sendok teh, sama garam secukupnya. Campur-campur bentar. Matikan api. Jadi, deh😀

jadi

Hihihi.. it doesn;t look delicious ya ?😛 Tapi coba aja ndiri. Sambel Mbuh ini bisa jadi pendamping makanan nyaris apa aja. Bahkan kalau lagi nggak selera sama lauk di meja makan, aku tinggal bikin telur mata sapi n makan sama sambel ini. Gitu aja udah … slurrppp!