Dah lama aku jadi lady behind the wheel alias nyetir dhewe, kira2 sejak jaman Perang Diponegoro lah … halah, lebay hehehe… Sejak kapan ya?? Sejak kuliah kalo nggak salah. Sebelumnya sih ada kakak cowokku plus sopir bemo yg selalu setia mengantar jemputku. Sampai suatu kali kakak lagi nggondhok mode ON dan ga mau anterin aku. Akhirnya kuberaniin diri deh buat nyetir (Pas itu benernya SIM dah di tangan, tp masih nggak berani hehehe). Aku inget banget, pas pertama kali, aku berangkat jam 6 pagi karena kuliahku jam 7.30, pake VW Beetle ijo taon 64 ato 67 gitu.  Padahal jarak rumah ke kampus cuma 15 menit hehehe😛



Sekarang sih cewek nyetir udah nggak aneh lagi. Mungkin separoh lebih pengguna mobil sekarang adalah cewek. Meski begitu, terlepas dari emansipasi wanita, kesetaraan gender, dll, dsb, dst,mck (lho??), tetep aja cewek jadi kambing hitam di jalan. Dulu kalo ada mobil depan jalannya pelan, biasanya yg belakang pasti nggerundel, “Nih, cewek pasti yg nyetir”.  Itu dulu.. sekarang malah kebalikan. Kalo ada mobil yg slonong boy (harusnya girl, ya?), ngebut nggak karuan dengan haluan nggak jelas, tetep aja pengendara yg lain nggerundel “Pasti cewek yg nyetir”. Huuh.. pelan salah, ngebut salah😛 Tapi, jangan salah.. yg nggerundel gitu ga cuma yg bergender laki, perempuan pun pasti reflek begitu. Well, paling nggak aku lah yg suka nggerundel gitu hehehe😛

Ya, di mata masyarakat, cewek masih aja dianggap nggak becus nyetir. Padahal menurut riset, otak cewek lebih besar dari cowok, it means cewek lebih pinter dari cowok… katanya lho, ya… jadi para cowok nimpuknya jangan ke aku, ke yg riset donk😀 Jadinya lagi… harusnya siiih, cewek ya lebih pinter nyetir lah. Tapi emang kalo di jalan para driverista ini nyetirnya suka ugal2an sih. Ada temen sekantor yg kalo nyetir, aduh maaak… bikin mual. Kalo disetirin dia serasa naik roller coaster. Temenku, Ella, lebih parah lagi. Nyetir sambil BB-an ato kalo nggak sambil cari2 lagu enak di Ipod. Udah, kalo disetirin dia, tanganku dah siap2 megang setirnya aja. Lha, aku?? hehe.. track recordku adalah 1x nabrak dan 3x ditabrak dalam setahun ini. Yah.. silakan disimpulin, sodara2😛

Entah karena mikir cewek itu bad/lousy driver ato emang ingin memanjakan cewek, beberapa tempat/gedung menyediakan parking lot khusus untuk cewek. Di Surabaya sendiri aku nemuin 2 tempat. Pertama di BG Junction. Lot untuk cewek ini ada di depan pintu masuk ke mall-nya. Sudah beberapa kali aku memanfaatkan fasilitas ini. Lumayan, nggak perlu jalan jauh😛 Yang kedua, nah ini aku baru tau tadi malam. Ada di TP4. Kemarin tuh aku ke sana buat ambil kacamata. Benernya itu jam sepi sih, jadi benernya aku bisa dapet parkir gampang. Pas aku naik untuk kedua kalinya, tiba2 ada satpam nunjukin lot yg dihalangi rambu gitu. Tadinya aku pikir itu rambu “Khusus pemilik tenan”, ternyata itu rambu “Ladies Parking”. Ya aku langsung aja ngangguk setuju. Dan parkirlah aku di sana, dengan membuat mobil belakangku harus setengah kopling untuk 1-2 menit.. hehehe ya maaf😛 Di bawah ini gambar parking sign yg aku ambil diam2 setelah keluar. Cepet2an banget, soalnya satpam berdiri nggak jauh dari situ hehehe

ladies parking

Kalo di BG Junction lot parkirnya lebih lebar dari lot parkir yg lain, juga tempatnya yg benar-benar memudahkan untuk parkir. Kalo di TP ini tempatnya emang deket dengan pintu ke mall sih, tapi benernya untuk parkirnya agak susah karena letaknya persis di depan tanjakan. Kecuali kalo masuknya maju. Tapi itu berarti susah pas keluarnya. Well, meski gitu aku cukup happy dan merasa beruntung jadi cewek.. hingga aku ngeliat rambu di sebelahku yg untuk handicapped. Terus, jadi kepikir… kok disebelahin sama handicapped ya?? Hmmm…