Kapan hari, sedari pagi temenku di kantor dah heboh ajakin makan siang di tempat baru. Ya di Chilli Cafe & Resto itu. Harap maklumlah, kantorku tuh berada di ujung dunia, susah banget cari makanan enak di sekitar situ. Chilli ini jg nggak deket2 amat, sih. Letaknya di kawasan G-Walk, jadi masih 5 menitan dr kantor (pake mobil, ya… kalo jalan kaki.. kira2 bisa setengah jam-an.. apalagi kalo jalannya maju selangkah mundur selangkah.. dijamin ga sampe2 hihihihi). Pas aku tanya rasanya, temenku ga janjiin enak (secara dia apal kalo lidahku rada jual mahal), tp dia bilang gini: (dengan gaya diplmatis) kalo dibandingin sama harganya yg lumayan murah, bisa dibilang enaklah. Penasaran sama promonya dia, akhirnya seruangan pada berangkat ke sana.

Rupanya nama cafe & resto yg disandang merupakan visi ke depan (baca: dream) dari Chilli. Terletak di deretan ruko baru di ujung G-Walk arah dari lontar, kalo ruko itu masih termasuk G-Walk. Kalo menurutku Chilli masih tergolong depot, belum masuk hitungan resto apalagi cafe. Tapi benernya aku jg bingung sih, yg bedain restoran, depot, ato cafe itu di sisi mananya. Kalo aku sih cuma melihat dr tampilan fisik tempat makannya aja. Mungkin temen2 yg lebih expert bisa bantu😀 Meski begitu, kesan positif pertama aku dapat dari pelayannya. Untuk ukuran resto/depot baru, pelayannya punya product knowledge yg lumayan bagus. Kita tanyain macem2 tentang menu, mereka bisa jawab dengan lancar.

Akhirnya, kita sepakat pilih menu yg lain2. Biasaaaa… biar bisa saling icip heheh ga mau rugi, ya😛 Aku pesen Daging Lada Hitam (16K). Sementara yg lain pesen Mie Goreng Jawa (9K), Mie Bakwan (8K), Daging Oven (14K), Daging Bakar Kecap (15K), dan Udang Bakar 3 Rasa (20K). Kesan positif kedua resto ini adalah penataan masakannya yg cukup niat. Jadi mengundang untuk mengeluarkan kamera dan hp.

chili-daginudangbakar

Menurut pelayannya, masakan jagoan di sana adalah yg bakar2. Ternyata emang bener. Menurutku daging bakar sama udang bakarnya lumayan enak. Rasa daging bakarnya tuh hampir mirip sate b2, bumbu kecap sama rempahnya (mungkin pala dan merica) merasuk  ke dagingnya. Sambelnya yg kecut memberi sensasi tersendiri di lidah. Udang bakarnya malah punya rasa yg lebih rame, tapi kompak. Daging lada hitamnya, not bad lah. Lada hitamnya mantaph di hidung, tapi soal rasa masih kalah dengan beberapa tempat lain.

chili-SapiLadaHitam

Nah sambil nunggu masakan2 di atas tadi dateng, aku pesan Curry puff – pastel isi kare (2.5K). Looks yummy, isn’t it?

chili-currypuff1

Tapi, tau nggak aslinya tuh seberapa gedhe ? cuma sesendok makan! hahahah😆

chili-currypuff2

chili-fishNchip

Fish & Chipnya juga berukuran mini. Tapi at least masih ada beberapa potong. yang beneran bikin geleng2 ya pastelnya itu. Sa-lhep.😀

Overall, kualitas masakannya.. so-so lah. Lidahku ngasih nilai antara C sampe B-. Cukup OK untuk pelepas kejenuhan masakan RTG/Pasar, tapi nggak cukup berharga untuk didatengi dari ujung dunia yg lain😀