Sabtu kemarin akhirnya aku sempat menyeberangi jembatan Suramadu yg terkenal itu… hehehe… basi banget toh?? tp ga papa lah, paling nggak fenomena Suramadu masih terasa walau sudah tertiup oleh hot-nya berita bom dan Manohara hehe😛 Waktu di tengah jembatan, perasaanku campur aduk.. antara bangga dan terharu karena jembatan itu emang beneran bagus dan serasa di luar negeri. Tanteku bolak-balik berdecak kagum sambil bilang “ckckck.. bagus, ya.. nggak nyangka Indonesia punya jembatan kayak gini” “ini mirip sama San Fransisco punya, lho..” “Hampir sepanjang yg di Macau” dll, dsb..  *aku cuma bisa manggut2 soalnya aku belom pernah ke tempat2 itu hehehehe* Tapi, selain itu, jujur aku juga was2 gara2 baca surat kabar katanya mur2nya dah pada banyak yg ilang..  apalagi mengingat anggota keluargaku semua ga ada yg bersize Medium. Nanti jangan2 jembatannya ambrol pas kita lewati😀


Untunglah … perjalanan sepanjang 5km itu kami tempuh dengan selamat, sehat wal’afiat, lahir dan batin hehe.. Ternyata sekarang buat ke Madura cuma butuh waktu 5-10 menit, cuma bayar 30K IDR pula. Pantesan pemilik2 kapal feri pada sewot.. lha, kalo naik feri tuh butuh wakut minim 1/2 jam. Sudah gitu bayarnya mahal, kira2 80K IDR.. ya pastinya kebanting toh pemasukan mereka begitu Suramadu beroperasi. Kasian juga sih… tapi tetep… aku lebih milih untung hihihihi😛

Karena sayang, udah terlanjur sampai di daratan Madura, aku nyeletuk, “Gini thok, ta, reekk..  Rugi. Makan sik ae, sama jalan2″. Papa yg udah malang melintang di Madura pun membelokkan setir ke arah Bangkalan. Katanya di jalan menuju kota itu ada Bebek wenak. Denger huruf w yg kental itu, aku dan ponakan2ku langsung semangat hehehe.. jangan salah, 2 ponakanku yg masih kecil2 (kelas 2 SD dan umur 3 tahun) itu hobi banget makan bebek madura😀

Oya, tepi jalan keluar dari Suramadu sudah dipadati oleh kaki lima. Kabarnya sudah mencapai 500 pedagang! Madura is still Madura. Masih tandus. Masih banyak tanah2 kapur.


Sekitar 15 menit dari pertigaan antara Suramadu-Bangkalan-Sampang, tampaklah warung yg dimaksud, Warung Nasi Bebek Sinjay. Warungnya ngejreng, didominasi warna merah menyala. Rame banget deh. Sistem pelayanan di sini sedikit unik. Kalau mau, kita bisa langsung ambil sepiring nasi bebek dari counter, tapi bisa juga pesan ke bapak2 yg melayani di sana. Servisnya lumayan cepat kok. Nggak sampai 10 menit kita duduk, 8 piring nasi bebek + teh botol sudah berbondong-bondong datang. Aku bilang berbondong-bondong, karena yg bawa 2 pelayan + papaku hehehe.

Harganya, menurutku sih, terbilang cukup mahal untuk ukuran (maaf) desa, yaitu sekitar 8K IDR. Tapi, nggak rugi dah. Bebek gorengnya memang tidak terlalu besar, tapi cukuplah untuk teman menghabiskan nasi. Bumbunya masuk hingga ke tulang. Dagingnya pun lunak. Di atas bebek ditaburi kremes yg berasal dari gorengan sisa2 bumbu. Hmm.. guriiiih deh. Kalau di Surabaya, bebek madura itu sambalnya khas dengan banyak minyak kuning, sambal bebek Sinjay justru malah sambal mangga muda alias sambel pencit. Sambelnya kalau kurang bisa minta lagi. Nilai plus lagi adalah nasinya, pulen dan harum. Overall aku berani kasih nilai A- deh😀.

Habis makan, kami ke pasar besar. Kata mama, di sana ada toko batik yg lumayan murah. Sepanjang perjalanan aku malah mengagumi bebek2 yg bersliweran di kali.. hehehe.. katrok ya😛 Sayang, beberapa kali nyoba foto, tapi gagal mulu😛 Ternyata toko batiknya tuh kecil banget, dan menurutku yg pelit ini… nggak murah2 banget lah hehe. Jadinya males review deh. Meski gitu aku tetep lah shopping.. apalagi kan dibayarin nyokap hihihihi😛

Selesai belanja, kita pulang. Langit dah gelap banget. Mendung menggantung tebal. Aku coba foto beberapa dr dalam mobil.. nggak terlalu bagus. Tapi setelah di-edit2 pake Corel, kayaknya lumayan siiih..