Anda boleh bilang aku katrok, kampung, ndeso, ngenes, kuper .. terserah deh, tapi ini fakta sebenarnya: Terakhir kali aku menginjakkan kaki di ibu kota negara kita tercinta adalah 5 tahun lalu! Kebangetan nggak tuh ?! Makanya nggak salah kalo 2 minggu lalu, pas aku akhirnya berhasil ‘melarikan diri’ ke Jakarta, aku kayak orang katrok, mlongo ngeliatin perkembangan Jakarta😛

Pake penerbangan M, aku menjejakkan kaki di terminal 3 Soekarno Hatta. Terminal baru tuh. Keren, dan yang pasti, Dominasi warna hijau-cyan menyapu sekeliling terminal. Pilar-pilar besar yang kokoh menopang didesain minimalis semi futuristik (haaallaaaahh..sok teu banget!)😛

DSC00595

Selain mengunjungi tante dan om yg emang tinggal di Jakarta, 4 hari di Jakarta aku cuma punya 2 tujuan utama, keliling mall sama -tentu aja- wisata kuliner hehe😀

Keliling mall ??? Iyaaa, keliling mall. Kan udah aku bilang di atas, aku dah 5 taun ga nginjekin kaki di Jakarta. Selama itu pula aku cuma bisa ngangguk2 bego kalo orang cerita ttg mall2 yg baru dibangun. So, aku pengen ngejar “ketinggalan”-ku. Bener2 cuma niat masuk dan liat interior dan penataannya aja. Nggak belanja sama sekali. Aku dah janji kali ini nggak bakal mborong gombal (bahasa di keluargaku buat belanja pakaian). Hari Sabtu dan Minggu aku “culik” si Ella, temenku yg lagi magang di TransTV buat jadi guide gratisan acara tour de mall-ku😀

Mall pertama yg kita kunjungi adalah PI alias Plaza Indonesia. Dari kos2an si Ella (belakang TransTV) kita berdua naik busway. Btw, ini juga pengalaman pertamaku, lho hehehe. Assik juga naik bussway. Cuma 3.5K IDR bisa nyampe ke PI. udah gitu sempet lirik2an lagi sama cowok hehehe..😀 Tapi sempet juga sih nyaris jatoh soalnya telat pegangan😛

Di PI cuma mampir ke Pancious Pancake doank buat lunch. Habis itu kita muter2 bentar, terus lanjut ke EX. Sama sekali nggak berniat belanja.. soalnya meski niat pun tetep aja dompet nggak mampu hehehe. di EX kita maunya nonton, tp ternyata penuh. Akhirnya kita mutusin untuk nyebrang ke GI (Grand Indonesia), nonton Merantau di Blitz.

Sebelum nonton Ella nunjukin aku spot narsis yg ada di GI. Aku bilang spot narsis karena emang di sana banyak banget objek untuk melampiaskan kenarsisan foto. GI dibagi 2, West dan East. Pembagian ini disesuaikan dengan interior design-nya. Interior East GI sarat dengan hal2 berbau oriental. Bunga sakuran, bambu, kolam ikan. Wah, asik banget.

east-GI

Ternyata West GI lebih keren lg. Di sana ada kincir angin-nya Belanda, Menara Eiffel mini, anggur2 dan yg utama beberapa replika yg khas dari New York. Selain itu, di West GI ada musical fountain, air mancur yg menari-nari mengikuti lagu2 broadway.

west-GI

Hari kedua tour de mall kami mulai setelah sarapan bubur dan mampir ke Mal Ambassador. Si Ella beli covernya BB, sedangkan aku tertarik sama kaos 15 ribuan. Dari Ambassador kami ke PS (Plasa Senayan). Nggak keman-mana, karena dulu aku dah sering ke PS, cuma ngopi di Starbuck hehehe. Nggak di Surabaya, nggak di Jakarta, nongkrongnya tetep deh😛 Habis refreshing, kami lanjut ke Sency (Senayan City). Tadinya mau ke Burger King. Tapi akhirnya aku makan Bakmi GM aja yg di foodcourtnya. Takut gemuk (haalllaaaah…!!!). Terakhir, kami pindah ke FX. Sayangnya mall2 yg aku sebutin terakhi ini kok kayaknya nggak narcis friendly. Jadi takut buat ngeluarin kamera dan poto. Aku cuma ambilnya sembunyi2 dan hasilnya, menurutku, nggak layak buat ditaruh di sini. Tapi aku suka banget konsepnya FX. Selain karena dia bikin Maze, perosotan dari lantai berapaaa gitu sampe ke ground, aku suka variasi tenan2nya. Mereka tuh jualannya spesifik banget. Dan design counternya tuh niat banget. Asyik banget window shopping di sana (teteup.. aku nggak kolu beli barang2nya hehe).

Masih banyak sih mall yg belum aku kunjungi… next time deh😛