Bukan Palembang-nya lho, yg basi… tapi ceritaku😀 Habis… benernya aku ke Palembang tuh November 2009 lalu, tapi asli pas itu lg hectic banget, jadinya nggak sempet nulis. Terus… lupaaaa hehehe😛

Seumur-umur aku belom pernah menginjakkan kaki di Sumatra (dan Sulawesi, dan Kalimantan, dan Ambon, dan Papua.. hehehe.. :P). Kesempatan ini datang dari kantor, tepatnya profesiku, yg mewajibkan bikin penelitian setiap semester. Ada 2 event seminar di hari yg sama, di Jokja dan Palembang. Aku sama Ega pun nggak pakai lama langsung milih Palembang. Dan… berjuanglah kita untuk ngejar deadline pengumpulan papernya yg tinggal 2 minggu hihihi😀 Untung kekejar. Akhirnya, berangkat juga 2 cewek nekat ini ke Palembang

Uji Nyali Lidah

Sejak seminggu sebelum berangkat, Ega dan aku udah browsing2 + tanya sama sana-sini ke kenalan2 yg berkaitan dengan Palembang tentang kulinernya. Banyak banget saran2nya, sampe bingung sendiri kitanya. Soalnya kan di Palembang cuma 2 hari 2 malam, apalagi 1 hari full kita di acara seminar itu. Jadinya nggak mungkin semua kuliner di cobain. Perutku, meski keliatannya kayak karet (melaaaaarrr kemana2) tapi bukan dari karet😛

Tapi satu dari banyak saran kuliner itu, kita -tepatnya aku- ngebet bgt pengen nyobain Mie Celor. Pernah liat di tipi, kok kayaknya weeennnaaak gitu pas dimakan sama yg bawain acara (bukan Pak Bondan). Begitu keluar dari Bandara Sultan Mahmud Badaruddin, kita udah tanya2 sama supir taksi yg ngenterin kita ke hotel, “Mie celor paling enak apa, pak?” Bapaknya bilang, “Banyak. Tapi yg paling enak Mie Celor 26.”

Sampe di hotel, setelah mandi2 dan ganti pakaian, kita keluar dari hotel.. itu jam 7 malem-an lah. Niatnya cari becak atau angkot gitu, tapi nggak ada. Terus ada yg nawarin taksi. Lucunya, taksinya bukan taksi yg pake sign gitu. Mobil biasa. Sejam-nya 50K IDR, dan minimum sejam. Mahal, sih.. tapi kita ngerasa nggak rugi karena supirnya, Pak Adam, baik banget. Mau nganterin kita muter2, sampi blusukan ke tempat pembuat songket.

Anyway, pak Adam pun rekomendasiin kita makan Mie celor 26. “Kalau yg lain rasanya tidak karuan,” katanya. Dibawalah kita ke tempat itu. Aku pikir bakal kayak depot gedhe gitu, tapi ternyata kayak warung nempel gitu. Kata pak Adam sih sama aja. So, turunlah kita, dan pesen 2 porsi mie celor @ 10K IDR. Nggak sampai 5 menit, pesanan datang. Jujur, aku langsung nyesel. Kuahnya itu santan, padahal aku nggak terlalu tergila-gila sama makanan bersantan. Setelah kucicipi, rasanya …. unik. Rasa kuahnya itu mirip banget sama bumbunya urap2. Mie-nya kenyal dan hambar jadi rasa kuahnya tidak merasuk ke dalam mie (untunglah). Not too crazy bout it. Meski gitu, berhubung lapar, tandas juga seporsi mie celor itu😛

Untuk memuaskan lidah, si Ega ngajakin cari martabak. Kata temannya ada martabak enak. Pak Adam bilang, “O itu martabak Har”. Terus aku inget kalo si Jie juga pernah nyebut2 itu. Meluncurlah kita ke salah satu cabang Martabak Telor Har. Mereka menyediakan 2 macam martabak telor, yaitu yg pakai telor ayam 10K IDR dan telor bebek 12 K IDR. Kita pun beli dua2 (maruk hihihi). Haduuuh… mobil penuh bau martabak… asli bikin ngiler!! Begitu sampe di hotel, setelah muter2 Palembang sekalian ke rumah songket, kita langsung buka martabak-nya.

Martabak telor Palembang (atau mungkin cuma martabak Har, ya?) ternyata beda dengan martabak di Surabaya. Kalau beli martabak Palembang, kita dikasih semacam kuah yg mirip2 gule gitu. Nah, cara makannya, martabak tadi disobek terus dicelupin ke kuah itu. Perbedaan besar lainnya, kalau martabak Surabaya full dengan isian daging (kambing) cincang plus daun bawang, martabak Palembang isinya TELOR. Bener2 cuma telor yg diselimuti kulit martabak. Rasanya pun jauh dari gelimangan rasa gurih ala martabak Surabaya, alias hambar. Rada lumayan pas dicelupin ke kecap asin + lombok yg juga disediain.

Foto di atas itu Pindang Iga. Aku nggak tau sih itu masakan khas Palembang atau nggak. Yang pasti, pas di Seminar ada masakan ini, dan rasanya sesuai lidahku. Kalo di Jawa, khususnya Surabaya, dikenal dengan nama Asem-Asem atau Garang Asem. Tapi yg aku foto ini bukan Pindang Iga yg di seminar, tapi masakan hotel. Ceritanya tuh setelah dari seminar kita mau makan di Restoran padang Pagi Sore, rekomendasi dari temen kuliah dulu yg asli orang Padang. Tapi, gara2 keasikan, kita baru nyelesaiin sesi curhat jam 10 malem!! Karena takut jalan sendirian (padahal jaraknya cuma 100 meter-an lho dari hotel) akhirnya kita mutusin order di hotel (macak jadi orang kaya hahaha).

Besoknya, kita jalan2 ke Jembatan Ampera dan makan siang di restoran Riverside yg tersohor di Palembang. Kita beli 2 menu, kangkung something gitu sama Udang Sangkah Saos Kuto Besak. Rasanya lumayan, lah… mirip2 koloke gitu, ada nanasnya, paprika, timun. Harganya juga lumayan .. lumayan mahal maksdunya hehehe. Gapapa lah.. sekali2 macak jadi orang kayak hihihi. Benernya resto ini jual view sih, karena terletak persis di tepi sungai Musi. Sayangnya, kita ke sana pas siang. Kalo malam pasti cantik.

Last, but definately not least, apalagi kalo bukan Pempek Palembang. Kalo yg satu ini mah nggak perlu diragukan lagi kenikmatannya. Beda sama soto madura yg justru nggak ada di Madura, pempek palembang bener2 jadi ikon di Palembang. Berbagai merek pempek ada di sana, Nonik, Candy, Raden, apalagi ya.. macem2 deh.  Sampe bingung, karena masing2 orang yg kita tanyain punya favorit sendiri2. Akhirnya kita putuskan untuk beli Pempek Candy. Alasannya cuma satu, deket dari hotel hihihi😛 Tapi nggak mengecewakan kok. Emang beneran top markotop. Oya, Pempek Kapal Selam dikenal dengan nama Pempek Telur Besar, harganya 10K IDR. Ada juga pempek kecil2, harganya 2.5K IDR per biji. Selain lenjer, menurutku yg paling enak tuh pempek kulit. Guriiiih bgt.

Yang Sempat Dihampiri

Setelah makan mie celor, kita minta Pak Adam ke Jembatan Ampera yg tersohor itu. Jembatan Ampera menghubungkan dua sisi Sungai Musi, tidak sepanjang Jembatan Suramadu tentu saja, tapi cukup cantik kalau malam hari. Sebenarnya, Palembang adalah kota malam. Cantik luar biasa kalau malam karena warga + pemerintahnya hobi pasang lampu2 hias di gedung dan jalan.

Tapi kalo siang… beeeeeh, PANAAAAAAASS !!! Kalah deh Surabaya, beneran!! Hari terakhir kita nekat naik angkot ke Masjid Agung. Bagus banget bangunannya. Apalagi detil ukiran2 di pintu, jendela, dan atapnya memperkuat kesan etnik khas Palembang. Dan, ukiran2 pattern songket semacam itu banyak sekali kami jumpai di bangunan2 lain. Intinya, bangunan2nya cantik2, tapi… panaaaass!!!

Setelah dari Masjid Agung, kita jalan ke tepi sungai musi lagi. Nama daerah itu Kuto Besak. Di sana ada benteng yg sekarang jadi paangkalan militer. Pengen masuk sih, tapi nggak boleh. Di sini seperti pusat nongkrongnya Palembang gitu deh. Apalagi kalo malem… rame banget!! Oya, sebenarnya kita bisa ke sebuah Pulau Kemarau di tengah Sungai Musi. Banyak ragam transportasi ditawarkan untuk ke sana, mulai dari getek sampe speedboat. Tapi kita males banget ke sana. Panaaaasssss.

Culture Shock

Namanya juga merambah daerah lain, budayanya pun juga lain. Lain padang lain ilalang, gitu kata pepatah. Nah, aku dan Ega sempat dapet culture shock nih di Palembang. Sebagian ada salah kita juga sih… kurang info. Salah satunya soal baju. Dengan penduduk mayoritas Islam, sepertinya orang2 Palembang tidak terbiasa (dan menganggap aneh) dengan cewek pake celana 3/4 atau rok selutut. Jadinya, pas kita jalan, banyak yg suit2 atau ngebel2 gitu… uurrrggg so annoying!! tapi mau gimana lagi, aku cuma bawa celana panjang 1 yg sudah kotor karena seharian dipake seminar😦

Culture shock yg kedua adalah masalah taksi. Masih ingat kan Pak Adam, supir taksi yg ongkosnya 50K / jam? Kita pikir itu taksi gelap. So, selesai puter2 malem itu, kita tanya ke receptionist tentang taksi resmi. Dan begini infonya: taksi di Palembang pake sistem jam2an, yaitu 50K / jam. Ga peduli jarak cuma seuprit, pokoke minim 1 jam. Edan….

Selain itu, Palembang kurang bersahabat dengan dua cewek nekat ini. Pak Adam nggak ngebolehin kita turun dan jalan2 di Ampera pas malam2 itu. Kita cuma turun untuk foto bentar, terus naek mobil. Pas kita nekat naik angkot pulang dari Riverside, kita juga di-warning sama pelayannya (cewek) buat ati2.

So.. saranku sih, kalo mau menikmati Palembang:

1. Harus punya kenalan/keluarga yg punya kendaraan… taksi mahal, bo’

2. Ato at least, ke sana sama cowok sebagai bodyguard. Dua cewek sendirian di sana… very not recommended!😀

Meski bitter sweet, pengalaman ke Palembang ini tak terlupakan, kok.😀