Taman Laut Bunaken
Jika sudah ke Manado, rasanya sayang banget kalau tidak ke Bunaken. Objek wisata yg namanya sudah mendunia ini menjanjikan pemandangan bawah laut yg luar biasa indah, terutama palung lautnya, sampai2 disebut Taman Laut. Taman Laut Bunaken ini masuk kedalam World Top 10 Best Dives Destination. Saking indahnya, banyak tangan2 usil yg kemudian merusaknya *sigh*

Anyway, perjalanan ke Bunaken kami lakukan di pagi hari. Jam 7 pagi kami sudah tiba di Plasa Marina, pelabuhan untuk menyeberang ke Bunaken. Ternyata kapalnya lagi ngantri BBM (untung nggak ngantri sembako juga hihihihi) dan baru siap operasi jam 8. Ya udah deh, kita nunggu di pelabuhan itu, hahahihi dan foto2 sambil nikmati pemandangan Gunung Manado Tua (eh, ini info dr temenku… ga tau bener ato dia yg sotoy hehehe). Malah aku, yg sakit perut (lagi) gara2 makan kodomi, si keong racun bakar sempet “meninggalkan jejak” di sebuah cafe di sana hihihi.

Karena ber-30 maka kami (terpaksa) sewa 2 kapal. Tadinya si pemilik bilang kapal muat untuk 30 orang. Tapi entah karena trauma tragedi anggota DPR minggu lalunya, atau simply cuma pengen ngeruk keuntungan dari turis lokal, maka si pemilik bilang pada H-1 bahwa harus 2 kapal. So.. be it. Sewa per kapal 750K IDR, plus karcis parkir kapal 25K IDR.

Untuk yg mau snorkling, kami pakai kapal biasa, sementara yg tidak snorkling pakai glass bottom boat biar bisa liat2 bunga karang dari kapal. Selama perjalanan (kira2 30-45 menit) kami diwajibkan menggunakan pelampung. Hehehe.. untung pelampungnya matching sama bajuku😛

Sampai di sebuah pulau (kayaknya sih Bunaken), kami nyewa peralatan snorkling dulu. Sepasang kacamata dan sepatu katak disewakan dengan harga 60K IDR. Terus kami juga sewa kamera bawah air seharga 250K IDR plus pemotretnya 100K IDR. FYI, nggak worthed banget sewa pemotretnya, mending potret2 sendiri deh. Atau, sebelum ke sini, beli cover tahan air sendiri, untuk kamera saku katanya cuma sekitar 350K.

Dari hasil ngintip situs lain, akhirnya aku tahu nama pulau2 yg ada disekeliling taman laut Bunaken, yaitu Bunaken (ya, iya laah), Manado Tua (yg gunungnya ada di foto itu), Silagen, Mantehage, dan Naen. Nah, sebenarnya ada 29 spot snorkling/diving di sini. Bahkan salah satu di antaranya kita bisa ketemu sama dolphin alias lumba2 *pengeeeeeeeen!!* Tapi, karena ada latihan bersama jam 2 siang, kami cuma punya waktu sampai jam 11😦 Yah, mau gimana lagi… tujuan ke Tomohon kan memang bukan buat liburan. Ini aja kami cukup beruntung boleh ke Bunaken karena biasanya beberapa hari sebelm konser nggak boleh terlalu capek biar nggak sakit atau suara ilang. Alhasil, kami cuma diarahin ke 2 tempat saja, itupun ke tempat dangkal karena nggak ada yg diving.

Di tempat pertama, dengan rada deg2an aku pun turun ke laut. Habis ini kali pertama aku snorkling! Awalnya aku pakai pelampung, tapi.. my, o my.. enurutku susah banget snorkling pakai pelampung. Karena badan tidak bisa masuk air, maka harus extra effort menundukkan kepala ke dalam air. Belum lagi aku jadi kesulitan mengendalikan arah, jadi saling tabrak sama temen2. Akhirnya aku outusin buat nyopot pelampung. Toh aku bisa berenang. Ternyata jauuuh lebih enak. Di tempat ini bunga karangnya sih … jelek. Tapi banyak ikan kecil2 yg berkeliaran, disebut school fish. Temanku bawa teng2 mente yg dia ancurin terus disebarin di dalam laut. Ikan2 itu pada ngumpul di dekat kami. Lucu banget. Sayangya, si pemotret entah kemana (nyebelin).

Setelah itu kami pindah ke tempat kedua. Di sini bunga karangnya sedikit lebih indah. Ikan2nya juga lebih beraneka warna. Pengalaman di tempat pertama, aku pun memisahkan diri dari teman2 dan hanya dengan 3 orang teman menyusuri laut sendirian. I really really love it! Pas kepala di bawah air, langsung jadi damai banget. Keriuhan di atas bumi seakan terlupakan. Apalagi ngeliatin bunga2 karang dan ikan2 di bawah. Kayaknya mereka tuh nggak punya masalah gitu hehehe.

Satu2nya kelemahan nggak pake pelampung adalah kalo capek mesti water-up (gerakan renang katak tapi posisi berdiri), yang tentu aja tambah bikin capek. Ditambah lagi kalo misal kacamata burem gitu, kan mesti nyopot terus dibersihin.. wah, lumayan rebyek. Aku beberapa kali nelan air laut.. asiiiin!! *ya iya laaaah* Sempat penasaran buat nyelam. Aku coba sekali.. ternyata nyelam di laut emang lebih susah dari di kolam. Airnya bikin kita cepet ngapung. Tapi aku berhasil sampe dasarnya (yg nggak sampai 150 cm hehehe) dan nyentuh bunga karang. Kemudian, saling berpegangan tangan dengan beberapa teman, aku snorkling ke tempat yg lebih dalam. Ternyata batas antara laut dangkal sama laut dalam itu benar2 jelas, nggak ada landaian/kemiringan seperti di kolam renang. Dasarnya itu langsung putus gitu dan yg terlihat cuma air biru gelap. Wiii… ngeri juga. Tapi aku malah pengen diving. Di dalam situ pasti jauuuh lebih bagus *mupeng.com*

Nggak terasa sekitar 2 jam kami mainan di laut. Saatnya buat balik ke Bunaken. Oya, di sini air tawar katanya jarang. Makanya mereka ngejual dengan harga 10K IDR per galon. Yang tadinya niat bilas di sini, jadi urung. Bukan lantaran pelit nggak mau beli air, tapi tempat mandinya cuma 2, dan ngantriiiii. Lagian, kotor banget. Udah.. mending beli kaos dan sovenir aja deh.

Aku terus ketemuan sama teman2 yg nggak snorkling. Selama kami snorkling, mereka mainan di pantainya dan ke museum sejarah bunaken gitu. Katanya sih pantainya biasa aja. Jadi … kalo ke Bunaken at least beraniin diri buat snorkling deh hehehe..

Yah.. begitulah pengalaman pertamaku terjadi di Bunaken. Iya, pengalaman snorkling. Kalau ada yg mikir macem2.. ayo, otaknya disapu dulu biar nggak ngeres hahaha😛