Ya.. ya.. I know.. I know.. Pas baca judul postingan ini pasti temen2 mikir “Tuh kan .. nggak mungkin cicit pergi2 nggak pake ngicipi kulinernya” hehehe . Ya iya lah … apalagi kali ini perginya ke Manado/Tomohon yg kulinernya terkenal unik dan yummmyyyy *sluurrpp* Belum apa2 udah nge-ceess duluan nih. Btw, buat yg muslim.. jangan khawatir, nggak semua makanan Manado haram, kok. Di postingan ini, yg haram udah aku labeli ‘sticker’ babi ngepet pink.

Kayak yg aku bilang sebelumnya, benernya aku nggak terlalu banyak wisata kuliner. Selain karena waktunya yg mepet, kami sudah dapet makan pagi, siang, dan malam dari panitia. Kalo pagi kami sarapan di wisma kami. Tau nggak makan paginya, apa? Selain nasi goreng, bakmi, dan yg lazim2, kami juga disediakan babi kecap, babi woku, plus masakan2 pedas yg so sadaaaaaaaaaap. Nggak lupa selalu ada 2 macam kue sebagai dessert, dan free flow teh/kopi. Ngga kalah sama breakfast buffet hotel bintang 5 *lebay.com* :P Tapi beneran deh, Tante Wisma (ini julukan kami buat tante yg ngurus wisma) emang jago banget masak. Selama 5 hari di sana, nggak ada satu pun masakannya yg nggak cocok sama lidahku. Padahal temen2 tau sendiri gimana rewelnya lidahku sama rasa enak. Selain sarapan, beberapa hari terakhir kami juga makan siang dan malam di wisma. Terus mana tantenya baik banget, nawari kita mau makan apa? Yang terlintas pertama waktu itu adalah.. “Cakalang!!” dan “Roa!!” (asli kita barengan nyebutnya). Besok paginya, ada cakalang terhampar di meja, disuwir kecil2 dan digoreng dengan bumbu puedeees, tapi wuenaaakk. Saking enaknya, sampe udah abis sebelum sempet aku foto.

Aku cuma sempat foto satu momen makan aja. Ini makan siang terakhir kami. Ikan gede itulah yg namanya cakalang. Kali ini sama tante dibakar aja, tanpa bumbu. Pastinya siiih, enakan yg versi goreng pedas. Tapi, kalo dimakan pake sambal dabu-dabu … nyam..nyam.. dijamin nambah! Apalagi ada tumis sayur (nggak tau sayur apa) yg juga enak, plus babi rica… MANTHHABZZ!!! Terus yg gorengan bundar2 itu adalah nike goreng tepung. Ikan nike itu mirip teri beras kalo di Jawa. Tapi om-ku yg orang Gorontalo kekeuh bilang kalo rasanya beda. Lebih gurih nike. Menurutku siiih… sama aja. Pagi sebelum kami pulang, tebak apa sarapan kami? Yuuupp!! Roa!! *officially drooling* Dimasak dengan cara yg sama dengan cakalang yg pertama. Kata orang2 roa tuh lebih keras dari cakalang kalo nggak pintar ngolahnya. Dan itu sudah kubuktikan dengan patahnya gigi omku akibat makan roa oleh2ku. eiits.. tapi itu bukan roa-nya Tante Wisma. Kami teranjur pesan roa dan cakalang di resto yg lumayan beken di Tomohon (nggak mau nyebut merek aaah). Buatan  Tante Wisma jaauuuu…uuuuh lebih enak dan -anehnya- empuk banget. Bahkan lebih empuk dari cakalangnya resto itu. Tau gitu pesen di Tante Wisma aja..

Rumah Makan Heng-Min, Tinoor (CMIIW)

Tinoor adalah daerah yg dilewati saat akan Tomohon. Di sini banyak sekali rumah makan yg menyajikan berbagai masakan khas termasuk jenis extreme food, kayak erwe (anjing), paniki (kelelawar), dan tikus! Rumah makan-rumah makan ini didirikan di dekat jurang dan umumnya di tikungan2. Sengaja, karena memang  mereka menjual view pegunungan. Salah satu restoran yg cukup beken adalah Heng-Min.. well, at least sounded like that (jadi, maaf2 kalo salah, yaa). Sistem makan di sini cukup unik, semi-all you can eat. Jadi kita bayar per kepala, 20K IDR. Lalu setelah duduk manis di meja, pelayan akan mengeluarkan sekitar 10-12 macam masakan, masing2 1 porsi. Semuanya boleh anda habiskan.

Per porsi biasanya untuk 6 orang (ini kata pelayannya). Nah, kok ya kebetulan kami tuh ber-28, jadi dibagi rata per meja 7 orang. Terus untuk tiap meja si pelayan kasih 2 porsi.. hehehe. Puaaaaass banget makannya.. sampe nyisa banyak banget. Masakan di sini mostly haram sih, walau ada juga ayam2an. Tapi dominan adalah babi yg dimasak aneka ragam dan erwe. Paniki tidak termasuk menu standar, harus pesan lagi. Seporsi 40K IDR. Jangan takut… porsinya buanyaak dan bisa dimakan orang sekampung semeja. Minumnya.. Es Menado (10K IDR) doonk.. hmm… walo nggak terlalu dingin tapi sirsak-nya bikin seger.

Sate Bakar Ragey dan Bakpo Gembira

Kalo anda ke Bukit Kasih Kanonang, pastikan untuk mampir dan mencicipi dua makanan ini. Keduanya ada di Kawangkoan. Pasti lewat kok. Untuk bekal hiking di Bukit Kasih, kami mampir ke Depot Gembira. Aslinya kami nggak tau tempat ini. Untunglah supir bis kami, Om Boy, yg nyaranin mampir sini. Secara.. dia juga mau sarapan pagi pake bakpao hehe. Kami pun ikut2an tergiur dan beli bakpao sampai 30 buah hihihi. Satu harganya 6K IDR. Nggak mahal2 amat, mengingat isinya adalah babi dan telur asin, banyak pula! Rasanya cukup enak, apalagi buat orang kelaparan hehe. Tapi aku masih lebih doyan bakpao Hongkong atau Ming di Surabaya. Meski gitu … aku habis 3 hehehe😀

Pulang dari Bukit Kasih, kami keroncongan dan sepakat beli take away Sate Ragey. Soalnya Tante Wisma udah siapin masakan.. jadi kan sayang kalo kita makan di luar *nggak mau rugi banget..* Meski gitu, aku sempat icipi beberapa masakan Ragey selain sate bakarnya karena ada 2 teman + romo yg nginep hotel memutuskan untuk makan siang di situ. Ternyata emang… hueeenaaak (lebih enak dari heng Min). Sistem makan di Ragey mirip restoran Padang. Semua masakan dikeluarkan, yg kita sentuh (alias makan) itu yg dibayar. Babi kecapnya enak, terus ada babi masak apaaa gitu… itu jg haucek sencingping (enak gila!!).

Saking bekennya sate ini, sampe2 ada monumennya lho🙂 Satu tusuk sate berharga 6K IDR. Yang istimewa dari sate Ragey sebenarnya adalah ukuran dagingnya. Guede-guede. Satu potong kira2 diameternya bisa sampe 5 cm. Untuk rasa satenya sendiri benernya biasa aja. Cuma daging babi, dibakar. Mungkin dikasih garam-merica aja kali (ga yakin juga sih). Sambel dabu-dabunya sukses bikin aku nangis darah. Pueeddees-nyaaa amit2 (Note: Aku amat sangat suka pedas, lhooo).

Oya, kawangkoan juga terkenal dengan kacang kulitnya. Kelebihannya adalah kacangnya besar2 dan isinya tuh penuh. Kan biasanya banyak tuh kacang kopong. Nah di sini dijamin nggak kopong. Ada 2 jenis, biji merah dan biji putih. Menurut lidahku, yg merah rasanya lebih light dari yg putih. Sebungkus harganya 20K IDR. Kebetulan aku beli di depannya Depot Gembira.

Kolombi (Sate Keong)

Salah satu makanan khas yg dikenalkan orang lokal (baca: LO kami y cantik2) adalah sate kerang, alias Kolombi. Adanya di Tondano. Lumayan jauh juga dari Tomohon, sekitar 1 jam lebih. Tapi, demi menghilangkan penasaran, kami pun ke sana. Jadi di tepi jalan menuju Danau Tondano ada PKL2 berjejer. Jualan makanan beraneka jenis, termasuk si kolombi itu. Biar nggak terlalu lama (karena habis itu mau liat konser), kami pun mencar. Aku dan beberapa teman masuk ke salah satu warung. Pesannya cuma Kolombi. Padahal ada banyak masakan lain.

Rasanya unik, kenyal2 gimana gitu. Bumbunya cuma kecap dan minyak. Lumayan enak walau not too crazy bout it. FYI, kolesterol dalam kerang itu cukup tinggi. So.. jangan banyak2 deh makannya. Kolombi biasanya dimakan pake jagung bakar. Karena bayarnya saweran, jadi aku nggak tau harga tepatnya. Oya, kalo makan kolombi jangan lupa minumnya degan ya. Takutnya kayak temenku yg nggak tawar. Akibatnya selama di Tomohon dia sakit perut terus. Kasihan deh.. gara2 si keong racun tuuh hehehe

Klappertart Cella

Ini adalah yg paling aku kangeni dari kuliner Manado. Berawal dari ultah seorang teman pas di Tomohon. Kita sepakat kasih surprise dan beliin klappertart sebagai kue tartnya. Ternyata oh ternyata… enaknya nggak ketulungan. Tekturnya antara pudding dan fla. Jadi nggak padet, tapi juga nggak secair fla. Kelapa mudanya banyak banget. Lebih banyak lagi rhum-nya. Yoi.. saking banyaknya sampai bisa mabok. Warning aja buat yg nggak suka ato nggak boleh minum rhum.

Pendek cerita, pas mau pulang, kita mampir Manado khusus untuk ambil pesanan klappertart. Yang personal kayak di atas tuh 30K IDR. Ukuran kotak 9×16 cm 55K, yg paling gedhe (lingkaran diameter 24 cm) 185K.

Selain klappertart, khas Manado yg patut dibawa sebagai oleh2 adalah Halua Kenari. Ini kenari panggang yg disiram gula merah. Ada juga kue2 kering kenari. Lalu lapak, lemper isi cakalang; lumpia menado yg ada kacang di dalamnya; panada, roti bentuk setengah lingkaran yg berisi cakalang