Nggak sampai seminggu setelah pulang dari Tomohon, aku ngelayap lagi ke Semarang. Kali ini sih karena tugas dari kantor. Benernya cukup lama jg aku di Semarang, Rabu-Minggu. Tapi nggak (sempat) ke mana2. Kerjaanku makan waktu dr pagi sampe sore, malemnya aku udah tepar.Meski gitu aku sempat ngicipi beberapa kuliner di Semarang dan sekitarnya.

Masakan yg pertama aku cobain adalah Soto Kudus. Pas itu memang lagi di perjalanan ke Semarang. Nyampe di Kudus jam 8 pagi, pas perut lagi keroncongan. Ya udah deh, kita mampir ke tempat soto kudus rekomendasi mahasiswaku yg emang asli Semarang. Tempatnya di Simpang Tujuh, Kudus. Di dalam semacam pasar tp khusus jualan hp. Di sana banyak banget yg jualan soto kudus. Kita nyoba di salah satu kedai. Semangkok kecil soto kudus dibandrol 8K IDR. Bisa milih mau ayam ato kebo. Aku milih yg kebo, pengen ngicipi rasa daging kebo hehehe. Ternyata sama aja sama daging sapi, rada lengur sama kenyal dikit sih. Rasa soto kudus sendiri.. seharusnya enak kalo aja aku nggak lupa bilang ke mbaknya untuk nggak pake kecap. Aku nggak doyan manis sih, padahal nyaris semua masakan Jawa Tengah kan manis. Tapi meski gitu semangkok soto kudus itu sukses tertransfer ke perutku. Next time ga pake kecap aaah.

Hari kedua di Semarang aku makan siang di Mie Tite Grajen di jalan Gajah Mada, Semarang. Kalo nggak salah sih, tite itu kakinya babi. Banyak lemaknya di situ, jadi enak banget kalo dimasak dengan bumbu2, soalnya bumbunya bakal meresap sampai jauuuh😛 Kata mahasiswaku, mie tite ini yg paling beken di Semarang. Benernya emang enak kok, kalo nggak (lagi2) manis. Rasanya mirip babi kecap gitu. Untunglah ada sambal maut yg bisa ngalahin rasa manis itu. Setelah aku bubuhi sambal banyak2, rasanya jadi MANTAHPZ JAYA!! Sayurnya nggak pakai selada kayak kebanyakan mi, tapi pake apaan tuh, ya.. kalo nggak kangkung ya bayam .. haaalllaaah… ya gini ini kalo yg review nggak bisa masak.. nggak bisa bedain mana bayam mana kangkung *konyol.com*. Seporsi alo nggak salah dihargai 16K IDR (biasalah, kalo nggak lupa bukan cicit namanya). Monggo diicipi sendiri deh.. eh, tapi buat yg makan babi doank lho yaaa…

Di deket SMAK Kolose ada jajanan yg cukup beken, at least sudah ada di venue Foursquare, Leker Paimo. Selain ukurannya yg lebih gede dari leker2 pada umumnya, kelebihan lainnya adalah isi dari leker itu sendiri. Kalo leker standar isinya posang, coklat, gula, dan keju, yang ini pilihan isinya buaaannnyyyaaak. Dari  yg STD itu tadi, sampe strawberry, blueberry, dll. Harganya antara 4K – 14K. Huiiik.. Muahal emang. Aku cobain yg paling mahal aja deh. Sosis apaaaa gitu namanya. Sayangnya, karena aku bawa alias take away dan baru aku makan sejam kemudian, crispy-nya si leker udah ilang. Jadinya mirip2 pancake gitu.. tp nggak pake telor. Menurutku, perpaduan rasa leker yg rada2 manis dengan isinya yg berbumbu ini kurang pas. Somehow… aneh di lidahku. Mana ekernya rada2 gosong pula. Hmm… mungkin lain kali beli yg ‘wajar’2 aja kali yaa..

Sejak dateng ke Semarang, rekanku udah iming2 soal tahu gimbal. Jujur aku nggak tahu apa itu. Tapi dari ceritanya kok kayaknya ueenaak gitu. Tahu gimbal langganan rekanku itu di depan SMK Theresiana. Oalaah, ternyata tahu gimbal itu tahu tek + gimbal udang. Makanan doyananku itu hihihi. Ini adalah satu2nya makanan yg pas di lidahku. Manisnya cucok neek hehe. Sayangnya.. 5 menit sebelum beli ini aku udah makan nasi kotakan. Jadi perutku full banget dan ga mampu ngabisin seporsi. Akhirnya aku abisin aja gimbal udangnya. Hmm.. love it! Oya, seporsi dihargai 9K IDR. Mahal juga sih kalo dibandingin sama tahu telor yg lewat di depan rumah😛

Di sebelah tahu gimbal ada yg jual Dawet Duren. OMG… kalo ini mah guilty pleasure beneran. Liat aja tuh durennya segede gajah *lebay*. Dawetnya putih, terus ada kanil-nya dikit dibumbui sama gula merah. yeruputnya sampe merem melek saking enaknya hehehe. Semangkok harganya 15K IDR. Worthed laaahh…

Sebelum pulang kita beli oleh2 dulu. Yang pasti nggak mungkin lupa adalah Lunpia Semarang. Walau gitu tetep lupa moto hihihi.. Begitu nyampe rumah, nggak sampe 3 hari lunpia sudah kandas. Padahal beli 2 besek lho😛 Sebesek harganya 50K IDR, isi 10. Jadi kira2 @5K IDR. Heran deh.. lunpia di Smearang emagn beda sama di Surabaya. Katanya karena rebungnya tuh sempet di-bekem, alias dibiarin berhari2 di tempat yg tertutup. Jadi tekturnya rada lembek dan mengeluarkan rasa2 tertentu yg beda sama rebung fresh.

Selain lunpia, oleh2 yg wajib dicoba adalah Moci Gemini. Aku suka yg luarnya bubuk putih (bukan wijen).Terus Wingko Babat. Katanya yg enak yg gambar kereta.. dan aku keliru beli yg gambar lokomotif *sigh* Tapi meski gitu cukup enak kok. Selain itu Tengteng Gepuk juga, meski di Surabaya banyak sih dijual. Kemarin aku juga cobain Kueh Sarang Madu. Enak sih, manis2 gurih gitu.. tapi orang rumah nggak terlalu doyan, buktinya sampe sekarang jg masih ada.. walo pastinya rasanya udah nggak jelas gitu.

Masih banyak benernya yg pengen kuicipi di Semarang. Tapi gpp deh untuk sementara ini dulu. Kalo ada kesempatan, icip2 yg lainnya lagi.