Temen2 yg udah jadi friend FB-ku mungkin udah sempat ngeliat foto2nya. Yup, liburan akhir tahun 2010 kemarin aku ngikut Ega pulkam ke Toraja. Well, nggak tepat sih kalo dibilang ngikut, soalnya dia berangkat duluan😛 Tetep aja ini termasuk liburan mur-mer. Cuma ongkos transport sama oleh2 doank.. soalnya penginepan sama makan disediain sama mama Ega hehe.. assik tooh😀

Anyway, nggak ada penerbangan langsung dari Surabaya ke Toraja. Jadinya kami kudu naik pesawat ke Makasar, terus lanjut sama bis ke Toraja. Kami ? Iya.. ceritanya aku nemu temen travelling baru nih… nggak jauh2 kok, temen kuliahnya si Ega, Lipaing dan Yusuf. Ketemu dan kenalan juga baru di bandara. Nah, perjalanan dengan bis ke Toraja sekitar 8 jam. Tapi berhubung ada jalan yg lagi diperbaiki, perjalanan jadi molor 2 jam. Lumayan bikin tepos pantat juga sih. Mana jalannya ngiteri bukit gitu.. banyak kelak-kelok curam. Untunglah bis-nya VIP. Kursinya gede2 dan empuk, disediain bantal dan selimut. Full AC dan full music pula! Tapi yg terakhir itu justru sedikit ngganggu buat aku. No offense, tapi lagu2nya tuh lagu campur sari ala Sulawesi. Jadi lagu daerah yg udah terciprati modernisasi. Malah bikin pusing telinga, menurutku. Untung HP udah aku charge dan ga lupa bawa earphone. Tinggal plug di telinga, setel music player, … dan aku tidur nyenyak nyaris sepanjang jalan hehehe😛

Ternyata oh ternyata.. Toraja sekarang dibagi dua, Tana Toraja yg ibu kota kecamatannya Makale, dan Toraja Utara dengan ibu kota kecamatan Rantepao. Nah, si Ega tinggal di Rantepao. Jam 7 pagi kita udah sampai di perwakilan Rantepao. Perwakilan adalah sebutan buat tempat perhentian sekaligus cabang dari si bis. Ega udah nungguin kita di sana. Terus kita ke rumah dia, di daerah Pasele Atas naik sitor, itu becak yg dijalanin pake sepeda motor. Jadi tukang sitornya ga pake acara ngayuh. Kalah canggih deh Surabaya😀

Lovely December

Di Toraja ada istilah Lovely December. Mengapa? Karena di bulan Desember Toraja tuh ruameee.. Semua orang Toraja pada mudik. Nggak peduli pejabat setingkat menteri atau pegawai kelurahan, pengusaha atau pengangguran, koruptor atau bukan, semua orang Toraja yg tersebar di seluruh Indonesia, bahkan juga dunia, pada balik ke Toraja buat ngerayain Natal. Nggak jarang juga para pemudik itu bawa mobil dari tempat masing2 *bikin macet* Jadi kalo di Jawa tuh mudik pas lebaran, di Toraja mudik pas natal.. lebaran justru sepi, katanya.

Pesta …

Lalu, berhubung semua pada kumpul, maka orang Toraja umumnya mengadakan pesta pada bulan Desember. Pesta apa? Pesta pernikahan dan yg terbesar adalah pesta… pemakaman. Yupe, orang Toraja menganggap sebuah kematian harus dirayakan. Dan harus besar2an karena itu adalah pesta terakhir bagi yg wafat. Tak kurang dari 24 kerbau harus dikurbankan untuk sebuah pesta kematian. Padahal, harga 1 kerbau tuh muahaaall!! Bahkan ada kerbau dengan spesifikasi tertentu (bulu belang dan tanduknya lebar) bisa mencapai harga 100 juta lebih. Semakin kaya keluarga dari yg wafat, semakin gila2an pestanya.

Sayang kami kelewatan pestanya. Padahal benernya hampir tiap hari ada pesta. Cuma nggak pas waktunya aja. Kami bahkan bela2in ke Malakiri karena kabarnya di sana lagi ada pesta. Ternyata kami telat. Kata Ega, pesta yg assik adalah hari pertama dan kedua saat penerimaan tamu karena bakal ada tari2annya. Nah kami datang pas hari penyembelihan. Kyaaaa…!! Pas ke sana sih belum acara sembelih. Jadi sempat foto2 bentar.

Pesta yg di Malakiri ini ternyata bukan pesta pemakaman, tapi pesta renovasi makam. Gileee… meski gitu, dapat info dari orang2 di sana mereka mengurbankan 400 kerbau!! Pantesan dari jauh aja baunya udah kecium. Pas sampe di lokasi, aku sampe nggak bisa nafas… buuuaaaauuu!!!

Kabarnya salah satu anak dari yg wafat adalah pengusaha batu bara. Ya..ya.. ya.. terjawab sudah kenapa kok 400 kerbau😉 Begitu ada desas-desus acara sembelih akan dimulai, kita langsung ngaciiiiiiiiirr!!! hahaha😆 Setiba di rumah kami diberitahu oleh kalau di jalan Pasele Raya tadi siang ada arak2an pesta pemakaman. Apeeeess!!😦

Kembang Api

Tahun baru memang identik dengan kembang api. Tapi jujur, aku tidak mengharapkan ada pesta kembang api di Toraja. Secara yaa… kan kota kecil, terpencil.. di luar Jawa lagi. Aku salah BESAR. Tahun baru di Toraja full kembang api. Bahkan pesta kembang api dimulai sejak natal dan non-stop dilanjut tiap malam sampai tahun baru. Apalagi pas malam tahun baru.. wiiih.. keren abis!! Aku langsung hunting.. tapi sayang, kamera baru jadi nggak sempet belajar settingannya.

Ngapain aja di Toraja ? Next..😀