Archives for category: bikin ngiler

Nggak sampai seminggu setelah pulang dari Tomohon, aku ngelayap lagi ke Semarang. Kali ini sih karena tugas dari kantor. Benernya cukup lama jg aku di Semarang, Rabu-Minggu. Tapi nggak (sempat) ke mana2. Kerjaanku makan waktu dr pagi sampe sore, malemnya aku udah tepar.Meski gitu aku sempat ngicipi beberapa kuliner di Semarang dan sekitarnya.

Read the rest of this entry »

Advertisements

Ya.. ya.. I know.. I know.. Pas baca judul postingan ini pasti temen2 mikir “Tuh kan .. nggak mungkin cicit pergi2 nggak pake ngicipi kulinernya” hehehe . Ya iya lah … apalagi kali ini perginya ke Manado/Tomohon yg kulinernya terkenal unik dan yummmyyyy *sluurrpp* Belum apa2 udah nge-ceess duluan nih. Btw, buat yg muslim.. jangan khawatir, nggak semua makanan Manado haram, kok. Di postingan ini, yg haram udah aku labeli ‘sticker’ babi ngepet pink.

[Yang enak2 di Tomohon dsk]

Pasti sudah pada nonton Alice in Wonderland donk?? Apa?! Belum?!?!?! Sama donk.. hihihi πŸ˜€ Meski belum, pastinya sudah pernah dengar/baca donk ceritanya? Nah, di kawasan G-Walk ada tempat seru yg terinspirasi dongeng anak2 yg beken luar biasa, Hare & Hatter.Sudah gitu, timing-nya tepat pula. Mereka buka tanggal 3 Maret 2010 kemarin (ngintip blog jie karena aku ga diundang *hiks*). Pas lagi booming2nya film Alice in Wonderland yg dimainin sama kekasih gelapku, Johnny Depp *Haallah.. ngayal!!* πŸ˜€

Masih ingat kan adegan pas Alice diundang ke pesta teh (tea party) si Hare? Terus di sana ada Mad Hatter yg dikutuk untuk selalu berdiri tegak di jam 6 (tea time di Inggris). Tempat yg memang men-tag dirinya sebagai tempat tea, dessert, & passtries (hmm.. tulisannya ga gini kayaknya) ini memang cucok banget buat tempat tea time. Desainnya elegan dan detil banget, didominasi warna hitam putih dengan sentuhan warna-warni pada kursi dan bunga2. Coba Alice mainnya ke sini, pasti dia betah berlama2 di sini. Begitu masuk langsung disuguhi aroma sedap dari roti yg berjajar di depan pintu utama. Di langit2 ada sangkar burung super gedhe, aku bisa masuk kali πŸ˜› Sayang, karena niatnya makan, pas dateng ke sana cuma bawa G900ku aja (hihihi.. aslinya emang ga punya kamera kok :P) Aku nggak sukses moto interiornya, cuma sukses moto kursi cantiknya aja πŸ˜€

[It’s Tea Time]

“Ajang Kreativitas Entrepreneur Muda”

Sebenarnya acara ini adalah project mahasiswa2 Universitas Ciputra yg ikut mata kuliah Entrepreneurship 3. Di matkul itu para mahasiswa belajar tentang bisnis retail, so, sebagai projectnya, mereka membuka bisnis retail selama 1 bulan pul.Kok tau banyak sih tentang acara ini? Jelas, donk… lha aku termasuk salah satu fasilitator matkul itu kok hihihi πŸ˜› Karena kerjasama dengan STPB (Surabaya Tourism & Promotion Board), maka judulnya pun ngikuti temanya STPB, ada Sparkling2nya gitu.

Dari Mexican Creppes sampai Terapi Ikan

Tahun ini, acara ini diselenggarakan di Citywalk Supermal Pakuwon Indah, yaitu tanggal 24 Oktober22 November 2009, diikuti oleh 35 tim yg terdiri dari 6-8 orang. 35 tim = 35 stand. Jadi, kalo anda pergi ke Citywalk minggu2 ini pasti rameeee deh.. Retailnya beragam dan cukup kreatif, dari Mexican Creppes sampai Terapi Ikan, ada yg jual bakso ada juga yg jual batu ukir dan edutoys, bahkan ada yg service bersihkan helm!

stands

Read the rest of this entry »

Yogurt. Siapa yg nggak kenal yogurt akhir2 ini? Dairy product yang merupakan hasil fermentasi bakteri lactose ini benernya bukan barang asing buatku. Ya… secara mamaku dosen di FKH, dan di fakultasnya itu ada lab ygΒ  memproduksi yogurt, mama hobi banget beli yogurt di sana. Jd sejak kecil aku doyan banget yogurt. Biasanya yogurtnya itu disimpan di freezer sampe jadi es gitu. Mirip2 es lilin lah. Nah, tapi aku juga nggak nyangka kalo yogurt bakalan populer di Indonesia.

Sejak dua semester lalu yogurt sudah mulai merambah dunia kuliner Indonesia. Tepatnya dalam bentuk frozen yogurt alias Froyo. Bahkan nggak diragukan lagi yogurt sudah menempati posisi yg nyaris sama dengan ice cream sebagai dessert dingin dan juga kudapan ringan teman hangout. Di mal-mal, orang berlomba membuka tenan2 yogurt. Awalnya tentu dr Jakarta. Dan tentu saja sekarang Surabaya ikutan latah. Dalam beberapa bulan saja, satu tangan tak cukup untuk menghitung merek dagang froyo yang muncul di Surabaya.

Read the rest of this entry »

Salah satu misi escapeku ke Jakarta kapan hari adalah ke Pancious Pancake. It’s a must! Udah ngiler aja ngeliat foto2 plus cerita temen2 di jakarta ttg tempat makan yg satu ini. So, dalam rangkaian tour de mall bareng Ella, tempat pertama yg aku datengin adalah PI dengan tujuan utamanya… ya apalagi kalo nggak Pancious hehe

[get ready to drool]

Sabtu kemarin akhirnya aku sempat menyeberangi jembatan Suramadu yg terkenal itu… hehehe… basi banget toh?? tp ga papa lah, paling nggak fenomena Suramadu masih terasa walau sudah tertiup oleh hot-nya berita bom dan Manohara hehe πŸ˜› Waktu di tengah jembatan, perasaanku campur aduk.. antara bangga dan terharu karena jembatan itu emang beneran bagus dan serasa di luar negeri. Tanteku bolak-balik berdecak kagum sambil bilang “ckckck.. bagus, ya.. nggak nyangka Indonesia punya jembatan kayak gini” “ini mirip sama San Fransisco punya, lho..” “Hampir sepanjang yg di Macau” dll, dsb..Β  *aku cuma bisa manggut2 soalnya aku belom pernah ke tempat2 itu hehehehe* Tapi, selain itu, jujur aku juga was2 gara2 baca surat kabar katanya mur2nya dah pada banyak yg ilang..Β  apalagi mengingat anggota keluargaku semua ga ada yg bersize Medium. Nanti jangan2 jembatannya ambrol pas kita lewati πŸ˜€


Untunglah … perjalanan sepanjang 5km itu kami tempuh dengan selamat, sehat wal’afiat, lahir dan batin hehe.. Ternyata sekarang buat ke Madura cuma butuh waktu 5-10 menit, cuma bayar 30K IDR pula. Pantesan pemilik2 kapal feri pada sewot.. lha, kalo naik feri tuh butuh wakut minim 1/2 jam. Sudah gitu bayarnya mahal, kira2 80K IDR.. ya pastinya kebanting toh pemasukan mereka begitu Suramadu beroperasi. Kasian juga sih… tapi tetep… aku lebih milih untung hihihihi πŸ˜›

Karena sayang, udah terlanjur sampai di daratan Madura, aku nyeletuk, “Gini thok, ta, reekk..Β  Rugi. Makan sik ae, sama jalan2″. Papa yg udah malang melintang di Madura pun membelokkan setir ke arah Bangkalan. Katanya di jalan menuju kota itu ada Bebek wenak. Denger huruf w yg kental itu, aku dan ponakan2ku langsung semangat hehehe.. jangan salah, 2 ponakanku yg masih kecil2 (kelas 2 SD dan umur 3 tahun) itu hobi banget makan bebek madura πŸ˜€

Read the rest of this entry »

Kapan hari, sedari pagi temenku di kantor dah heboh ajakin makan siang di tempat baru. Ya di Chilli Cafe & Resto itu. Harap maklumlah, kantorku tuh berada di ujung dunia, susah banget cari makanan enak di sekitar situ. Chilli ini jg nggak deket2 amat, sih. Letaknya di kawasan G-Walk, jadi masih 5 menitan dr kantor (pake mobil, ya… kalo jalan kaki.. kira2 bisa setengah jam-an.. apalagi kalo jalannya maju selangkah mundur selangkah.. dijamin ga sampe2 hihihihi). Pas aku tanya rasanya, temenku ga janjiin enak (secara dia apal kalo lidahku rada jual mahal), tp dia bilang gini: (dengan gaya diplmatis) kalo dibandingin sama harganya yg lumayan murah, bisa dibilang enaklah. Penasaran sama promonya dia, akhirnya seruangan pada berangkat ke sana.

Read the rest of this entry »

Minggu lalu setelah dari gereja,Β  aku dan family dinner di luar lagi. Lagi? Iya, lagi. Aku baru nyadar kalo ternyata akhir2 ini sering juga dinner di luar sama family. Tapi, karena aku lg males foto, jadinya nggak ada yg ku-review hehehe.Β  Nah, yg kali ini kami dinner di Moi Garden (artinya Taman Sakura), resto masakan cina -tepatnya Hakka– yg terletak di Manyar Kertoarjo. di ruko2 yg tetanggaan sama Bonnet Supermarket itu lho, persisnya di sebelah Adam Siobak Sioke. Restonya mungil, tapi aku suka sama interior designnya. Terkesan modern dengan sentuhan oriental di sana sini.
Moi Garden
[Makan apa aja ?]

dsc00163Masih ingat sama postinganku tentang Hot Chocolate? Well, sejak saat itu, aku jadi terobsesi untuk nyari hot chocolate yg bener-bener chocolate, bukan susu coklat. Setiap ada kesempatan (dan keinginan) buat beli hot chocolate, aku pasti beli deh. Terakhir aku beli di Coffee Beans. Tadinya aku yakin bakalan ketemu, secara Chocolate Blended-nya kan OK banget tuh. T. Jadi aku pesan Hot Chocolate. Dalam angan, ya mirip2 sama Chocolate Blended tp panas gitu. Tapi ternyata… worse than Milo 😦

Temansku pada bilang “Ya, emang gitu kale, cit. Hot Chocolate sama aja sama susu coklat!” Awalnya aku sempat mundurΒ  juga.. iya kali yaaa?? Tapi, baru-baru aku nonton film Chocolate. Nah, salah satu jualan andalan si tokohnya tuh Hot Chocolate. Ditunjukin gitu di filmnya. Sumpah… aku ngiler liatnya. Huenaaak banget kayaknya *slurrrpp* Obsesiku pun kembali membara. Kali ini aku ganti strategi. Nggak lagi cari2, tapi mau buat sendiri. Cari-cari resep di internet.. aaaw, kayaknya gampang, nih.

[Home Made Chocolate Recipe]