Sabtu kemarin akhirnya aku sempat menyeberangi jembatan Suramadu yg terkenal itu… hehehe… basi banget toh?? tp ga papa lah, paling nggak fenomena Suramadu masih terasa walau sudah tertiup oleh hot-nya berita bom dan Manohara hehe šŸ˜› Waktu di tengah jembatan, perasaanku campur aduk.. antara bangga dan terharu karena jembatan itu emang beneran bagus dan serasa di luar negeri. Tanteku bolak-balik berdecak kagum sambil bilang “ckckck.. bagus, ya.. nggak nyangka Indonesia punya jembatan kayak gini” “ini mirip sama San Fransisco punya, lho..” “Hampir sepanjang yg di Macau” dll, dsb..Ā  *aku cuma bisa manggut2 soalnya aku belom pernah ke tempat2 itu hehehehe* Tapi, selain itu, jujur aku juga was2 gara2 baca surat kabar katanya mur2nya dah pada banyak yg ilang..Ā  apalagi mengingat anggota keluargaku semua ga ada yg bersize Medium. Nanti jangan2 jembatannya ambrol pas kita lewati šŸ˜€


Untunglah … perjalanan sepanjang 5km itu kami tempuh dengan selamat, sehat wal’afiat, lahir dan batin hehe.. Ternyata sekarang buat ke Madura cuma butuh waktu 5-10 menit, cuma bayar 30K IDR pula. Pantesan pemilik2 kapal feri pada sewot.. lha, kalo naik feri tuh butuh wakut minim 1/2 jam. Sudah gitu bayarnya mahal, kira2 80K IDR.. ya pastinya kebanting toh pemasukan mereka begitu Suramadu beroperasi. Kasian juga sih… tapi tetep… aku lebih milih untung hihihihi šŸ˜›

Karena sayang, udah terlanjur sampai di daratan Madura, aku nyeletuk, “Gini thok, ta, reekk..Ā  Rugi. Makan sik ae, sama jalan2″. Papa yg udah malang melintang di Madura pun membelokkan setir ke arah Bangkalan. Katanya di jalan menuju kota itu ada Bebek wenak. Denger huruf w yg kental itu, aku dan ponakan2ku langsung semangat hehehe.. jangan salah, 2 ponakanku yg masih kecil2 (kelas 2 SD dan umur 3 tahun) itu hobi banget makan bebek madura šŸ˜€

Read the rest of this entry »

Advertisements